Home     About Us     Partners     Clients     Experiences     Testimoni     Magang     Member

twittergoogle+linkedin

Latest Post


Proses Dewatering dalam Pembangunan Basement (Area Bawah Tanah)

12 January 2018 04:28


Pembuatan gedung bertingkat tidak lepas dari proses pembuatan dewatering pada basement untuk menghindari dan mengurangi debit air yang tergenang di area tersebut. Pembuatan dewatering dapat dilakukan dengan berbagai macam metode yaitu Open Pumping, Predrainage, Cut Off dan Compressed Air.

 

Basement terletak dibawah gedung dengan kedalaman yang sudah ditentukan sesuai rancangan bangunan. Pembuatan basement digunakan untuk memakirkan kendaraan, pusat kendali listrik, suhu dan macam-macam. Syarat mutlak jika pembuatan basement haruslah tetap kering dan tidak tergenang air.

 

Pengaruh air pada tanah yang tidak diperhitungkan dan dipertimbangkan akan membuat masalah yang besar. Kondisi air tanah yang semulanya dianggap biasa saja, sewaktu-waktu bisa mempengaruhi kondisi struktur bangunan sehingga menyebabkan perubahan rencana pada struktur dan mempengaruhi biaya anggaran.

 

Didalam tanah terdapat air yang berlimpah yang bisa dimanfaatkan bahkan bisa juga menjadi penyebab rembesan pada basement jika tidak dilakukan pembuatan dewatering. Fungsi pembuatan dewatering adalah agar basement tetap kering karena mendapatkan tekanan air disekitarnya.

 

Dewatering Basement Piezometer

 

Sumber gambar : Theconstructor.org

 

Pembuatan yang paling banyak dilakukan adalah dengan menggunakan metode Open Pumping atau dengan menggunakan pompa untuk menyedot debit air pada area basement. Air yang di sedot akan langsung dialirkan menuju selokan yang sudah dibuat sebelumnya.

 

Untuk membuat dewatering tentulah harus membuat rencana yang baik dan melakukan pengujian untuk memastikan dewatering yang cocok pada area tersebut. Penggunaan metode yang tidak cocok akan menimbulkan kebocoran dan rembesan air bahkan bisa membuat banjir pada area tersebut.

 

Baca Juga : Mengenal Piezometer sebagai instrument geoteknik

 

Pengujian pada tanah bisa menggunakan alat geoteknik seperti Piezometer, Inclinometer dan lain-lain, penggunaan alat ini bertujuan untuk mengetahui tekanan muka air tanah sebelum dilakukan pembuatan dewatering dan basement.

 

Siapkan saluran untuk mengalirkan air yang telah disedot oleh pompa dan dibuang kesaluran selanjutnya. Dewatering dengan metode Open Pumping ini akan membuat tanah sekitarnya menjadi degradasi.

 

Pemantauan pada proses dewatering harus dilakukan agar pompa tetap berjalan dengan baik dan tidak menyebabkan penyedotan pada air yang berlebih karena akan membuat tanah sekitar menjadi penurunan dan kerusakan lingkungan.

 

Testindo sebagai perusahaan control dan monitoring system menyediakan layanan geoteknik seperti pemasangan inclino dan piezometer, CSL Test, PDA Test, Load Test dan lainnya. Informasi lebih lanjut silakan hubungi kami di nomor Telepon: (021) 29563045, Whatsapp: 0813 9929 1909, Email: sales@testindo.com



Another Blog